Nikmatnya Jajanan Tradisional Kue Apem Cirebon

Nikmatnya Jajanan Tradisional Kue Apem Cirebon

TIMESINDONESIA, CIREBON – Tradisi di Indonesia begitu banyak & beraneka ragam. Salah satunya konvensi di Kota Cirebon. Setiap bulan Safar, masyarakat Cirebon biasa mendirikan kue apem. Mulai dari tanggal 1-30 bulan Safar.

Apem dibuat sebagai bentuk dorong bala dan untuk mengharap keberkahan dari Allah SWT. Selain untuk di bagi sebagai bentuk menemui syukur, apem juga biasanya dalam perjual belikan selain di bulan safar.

“Apem maka makanan khas di bulan Safar, ada juga yang memperjual belikan apem. Tapi kalo di kamar Safar apem biasanya di bagi dan di bagikan secara percuma untuk tolak bala, ” Sebutan Hj. Rustami sebagai pembuat apem, Sabtu (17/10/2020).

Dari zaman dahulu apem memiliki resep yang serupa, dan cita rasa yang tak jauh berbeda. Resep turun temurun yang terus tetap di lestarikan.

Cita rasa enak dari apem dan di tambah rasa manis dari gula Jawa (gula merah) memberikan rasa dengan begitu nikmat ketika di makan.

“Saya setiap program biasanya bisa bikin sampel 50 kg beras, prosesnya cukup lama dan ga semua orang mampu buat kue apem, ” tambahnya.

Apem dibuat dengan cara di panggang, dan ada juga yang di kukus. Terbuat dari tepung beras, tapioka, tape/ragi sebagai pengembang, garam, dan gula merah.

“Semua bahan di jadikan adonan, di ulen-ulen adonannya tersebut yang cukup memakan waktu supaya adonan bisa mengembang dengan baik. Sampe bener-bener adonan sudah lebur lalu dicetak aja di panggangan. Kalo gula merah sebagai objek tambahan pemanis itu di buatnya cukup di cairkan aja dalam kompor, bisa juga ditambahkan kelapa, ” tambah Hj Rustami.

Pembuatan kue apem dengan resep yang sederhana dan bentuk yang khas bulat memiliki cita rasa yang nikmat untuk dalam santap sebagai pengganjal perut. (*)