Kemendes PDTT RI Akan Percepat Pembangunan Ekonomi Perbatasan pada Desa Terpencil

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal lalu Transmigrasi Republik Indonesia (Mendes PDTT RI) Abdul Halim Iskandar menghadiri undangan Rapat Kerja Tim Pengawas Perbatasan terkait Program Percepatan Pembangunan Ekonomi pada kawasan Perbatasan Negara sesuai Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 2021 di Ruang Rapat Pansus Gedung Nusantara II DPR, Senin (15/3/2021).

Dalam rapat yang dipimpin Wakil Ketua DPR yang juga Ketua Tim Pengawas Rachmat Gobel, Menteri Desa menegaskan komitmen untuk menjalan amanat Presiden Joko Widodo itu.

Gus Menteri, sapaan akrabnya, mengatakan tugas Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) sekaitan oleh Pembangunan Kawasan Perbatasan berada di dua Kabupaten.

Tugas Kemendes PDTT berada di dua kabupaten, yaitu perbatasan negara di Aruk di Kabupaten Sambas Kalimantan Barat. Dan kedua perbatasan negara di Motaain Kabupaten Belu NusaTenggara Timur.

“Di Kabupaten Sambas, hanya ada satu desa yaitu peningkatan jalan desa Temajuk Kecamatan Paloh sepanjang two, 16 Kilometer, ” kata Gus Menteri.

Kemudian di Motaain ada empat kegiatan yaitu pembangunan jalan masuk Sonis Laloran di desa Tukuneno Kecamatan Tasifeto Barat sepanjang 0, 8 Kilometer.

Pembangunan jalan desa Silawan Kecamatan Tasifeto Timur sepanjang 0, 6 kilometer. Pembangunan Embung Teknis Naekasa lalu Lookeu.

“Terkait penugasan ini, Kemendes PDTT telah melakukan koordinasi oleh Pemerintah Kabupaten Sambas serta Belu kemudian meminta dukungan data berupa dokumen perencanaan dan spesifikasi titik lokasi kemanfataan, ” kata Doktor Honoris Causa dari UNY ini.

Kemendes PDTT juga telah berkoordinasi dengan Bappenas, termasuk soal rencana aksi kegiatan. Turut hadir dalam pertemuan tersebut bersama Mendes PDTT RI yaitu Mendagri yang juga Kepala Badan Nasional Pengelolaan Perbatasan Tito Karnavian, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono serta Kepala Bappenas Suharso Monoarfa. (*)